KILLTUBE

Malam yang hitam diganti dengan malam yang penuh dengan kepekatan. Bilik yang hitam mengelapkan suasana, hanya empat lampu, empat buat kamera, empat orang mangsa… dan seorang lelaki memakai topeng hoki dengan kedua-dua belah matanya berwarna merah seperti syaitan. Lelaki bertopeng hoki itu memakai baju hitam dan berseluar jeans dengan warna yang sama juga. Ditangannya digenggam erat dan kuat sebatang tukul kuku kambing.

Empat buah kamera canggih sedang merakam dari empat bahagian sisi berlainan, depan, belakang, kiri dan kanan.

Manakala empat orang mangsa itu telah diikat dengan tali di atas kerusi, kaki dan tangan. Bibir mereka telah ditutup dengan pita pelekat.

Pembunuh bertopengkan hoki itu menarik nafas sedalam-dalamnya sehingga sampai ke dalam paru-parunya dan menghembus keluar nafasnya. Pembunuh itu cuba mencari ketenangan dengan menarik tenaga positif dan melepaskan segala tenaga negatifnya.

Pembunuh itu mula mendekati mangsanya yang pertama. Mangsa itu menarik nafas dengan laju tanda ketakutan yang amat sangat.

Pembunuh itu memegang kepala mangsa. “Aku tak mahu berbicara panjang… Kenapa?! Kenapa?! Nekad betul perbuatan kau tu.” Kata pembunuh itu.

“Sanggup kau gunakan wang dari rumah anak yatim semata-mata untuk kepentingan kau! Untuk apa?! Syarikat kapitalis? Oh tidak, tidak, tidak, Kalau tu yang berada dalam fikiran kau…aku takkan benarkan. Biarlah kau lenyap dari dunia ni.”

Pembunuh itu dengan pantas membunuh mangsa dengan memukul sebanyak sepuluh kali di bahagian kepala mangsa dengan menggunakan tukul kuku kambing pada bahagian kuku tukul tersebut. Darah merah gelap yang pekat mula terpancut keluar dari kepala mangsa. Rambut, kulit, tengkorak kepala sehinggalah ke otak ditembusi oleh tukul itu. setelah selesai, pembunuh itu membiarkan tukul itu melekat pada kepala mangsa.

Pembunuh beralih ke mangsa kedua. “Meth, Ice, Ecstasy… Semua kau jual. Kau memang suka rosakkan anak bangsa ya…terutamanya orang Melayu. Biarkan mereka duduk di dalam dunia khayalan masing-masing yang akhirnya membawa kepada…kematian.”

“Hari ni, kematian kau akan berjumpa dengan orang-orang yang kau dah khayalkan.”

Dengan menggunakan Razor sharp blade, pembunuh itu mula mengelar leher mangsa dengan perlahan-lahan. Mangsa itu mula mengeletar kesakitan, darah yang banyak mula mengalir keluar dari leher dan mulutnya. Mangsa itu mati dengan serta-merta dengan darah berlumuran di seluruh badannya, kedua-dua anak matanya bertukar warna putih. Pisau tajam itu ditikam di bahu kanan mangsa oleh pembunuh itu sebagai tanda selesai.

Pembunuh itu bergerak ke arah mangsa ketiga. “Kau memang suka rasuah orang ya. Heh, orang macam kau ni kena tamatkan riwayat dengan cepat sebab… Kau ni pencalar keamanan negara.”

Pembunuh itu mengeluarkan sepucuk pistol Glock 18 yang mempunyai 30 butir peluru dalam satu magazin. Pembunuh itu mengacukan pistol ke arah mangsa.

RATATATATATATA!!!!!!

Seluruh tubuh badan mangsa tersebut ditembusi oleh peluru pistol automatik itu. Darah terpancut keluar sehingga melekat ke dinding. Pembunuh itu meletakkan pistol miliknya itu di atas lutut kanan mangsa.

Pembunuh bertukar ke mangsa terakhir. “Aku paling benci orang macam kau ni. Tergamak kau buang benih kau sendiri ke dalam lubang kotor. Binatang pun lebih sayangkan anak dia. Kenapa kau sanggup buat macam tu?!”

“Anak kau sempat aku selamatkan sebelum dia mati, sekarang dia ada bersama dengan keluarga angkat.”

“Teman wanita kau dah ditangkap oleh polis. Tapi kau! Aku takkan berikan kepada polis kerana aku ada hadiah special buat kau. Kau bersama dengan aku di dalam bilik ni.”

“Anjing! Kau memang tak layak digelar sebagai bapa dan manusia.”

Pembunuh itu mengambil senapang patah yang berada di tepi dinding bilik. Pembunuh itu mengacukan senapang patah itu tepat ke kepala dengan jarak yang sangat dekat. Mangsa itu mula menangis tanda menyesal dengan perbuatannya…tapi semuanya sudah terlambat.

BANG!!!

Kelongsong peluru keluar dari senapang patah tersebut sama seperti apa yang telah berlaku ke atas mangsa. Separuh daripada kepalanya hancur sehingga menampakkan tulang-tulang, isi-isi dan otaknya. Cebisan-cebisan isi daging dari kepalanya juga bertaburan di atas lantai bilik itu.

Selepas selesai hukuman itu, pembunuh itu mula memuat naik video hukuman tersebut ke dalam satu laman web khas yang menyiarkan video-video mengenai pembunuhan. Laman web itu hanya orang tertentu sahaja yang boleh masuk. Laman web itu bernama KillTube. Pembunuh itu memuat naik video itu di bawah channel miliknya sendiri Killer’s Justice.

Pembunuh itu harus memuat naik video tersebut dengan cepat sebelum matahari naik, sebelum siang hari, sebelum dia menukarkan dirinya menjadi seorang anggota polis.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s