POLIS EVO 2 : TRINITY


Bangkok, Thailand

   Kota Bangkok Thailand yang sibuk pada waktu malam. Penduduk sedang sibuk mencari rezeki di mana-mana sahaja, tidak kira lelaki atau perempuan, tua atau muda. Kehidupan di kota amat mencabar, mereka perlu bekerja untuk menyara keluarga atau teruskan hidup. Semakin bangunan tinggi pesat membangun, semakin runtuh rumah-rumah kayu miskin. Ada orang mencari rezeki dengan jujur. Namun ada mereka yang mencari rezeki dengan cara kotor. Hati mereka telah hitam, dibutakan dengan duit. Dan mereka itu sedang duduk di dalam kereta besar Mercedes-Benz. Seorang lelaki berpakaian jaket hitam dan berseluar track suit, wajahnya ada bekas parut di pipi kiri. Dia berjumpa dengan seorang lelaki kaya. Dia memberi sekeping fail kepada lelaki berparut itu.

  “Dalam ni, ada semua target yang kau perlu bunuh. Jangan risau, tiket penerbangan aku dah uruskan. Kelengkapan kau juga aku dah sediakan kat sana, kau hanya perlu jumpa dia. Faham?” Jelas lelaki berpakaian kot dan bertali leher hitam dalam bahasa Thai.

   “Aku akan bawa pasukan aku sekali.” Balas lelaki berjaket hitam itu dalam bahasa Thai.

   “Bagus. Esok kau akan berangkat.”

Terengganu, Malaysia, Tiga hari kemudian

   Pada malam itu, Inspektor Khai baru sahaja melangsungkan perkahwinannya bersama dengan adik Inspektor Sani, Anis. Namun, keesokan harinya, Inspektor Khai mendapat panggilan dari supervisornya di Kuala Lumpur. Menyuruhnya kembali ke KL kerana mereka perlu menyelesaikan satu kes baru. Nada suara supervisor itu seperti bunyinya serius. Supervisor Khai itu juga meminta supaya membawa sekali Inspektor Sani.

   Mahu tak mahu, Sani terpaksa mengikut Khai walaupun berat kakinya hendak meninggalkan negeri kelahirannya. Apabila Khai dan Sani tiba di Kuala Lumpur, mereka berdua diarahkan bergegas ke ibu pejabat Polis untuk berjumpa dengan ASP Bakar. ASP Bakar memberitahu kepada Khai dan Sani mengenai kejadian tentang pembunuhan Michael Keagan yang dibunuh dengan torehan di kedua belah tangan dan kaki serta satu tikaman di perut di dalam bilik hotelnya semalam.

   ASP Bakar memperkenalkan dua orang agen Interpol dari negara Australia dan Thailand, Jack Taylor dan Ting Phanom. ASP Bakar menjelaskan bahawa kes ini ada berkaitan dengan orang dari luar negara kerana Michael Keagan ialah seorang agen Interpol yang sedang bercuti di Malaysia.

   Jack Taylor mensyaki ada orang yang berdendam dengan Michael Keagan dan menegaskan agar mencari pembunuhnya dengan cepat. Manakala Ting memberitahu pembunuhan dilakukan dengan cara profesional kerana melihat kepada mayat Michael Keagan, dia ada bergelut dengan si pembunuh. Si pembunuh memutuskan urat-urat yang penting di tangan dan kaki, lantas melumpuhkan Keagan dan mengakhiri hidup si mangsa dengan tikaman tepat di perut. Teknik itu sama seperti teknik membunuh dalam seni mempertahankan diri Muay Thai yang dipelajari oleh Ting.

   ASP Bakar memberikan kepada Khai sekeping gambar lukisan wajah seorang lelaki berambut kemas dan memakai cermin mata. “Ini lukisan yang dilukis oleh saksi di tempat kejadian, staf hotel, sebelum dia dipengsankan oleh pembunuh, dia sempat cam muka laki tu, katanya dia menyamar sebagai staf hotel. Jadi apa yang saya nak awak berdua buat, cari laki ni. Kalau kes Syabu Naga kat Terengganu kamu berdua boleh selesaikan, mesti kes ni bolehkan?” Kata ASP Bakar.

   “Boleh tuan.” Balas Inspektor Khai.

   Khai dan Sani bergerak ke Shangri-La Hotel di Jalan Sultan Ismail untuk bertanya kepada orang-orang jika semalam mereka ternampak lelaki yang ada dalam gambar itu. Staf-staf hotel di situ mengatakan mereka tidak nampak kelibat lelaki itu semalam. Selepas beberapa minit, Inspektor Khai dan Sani pergi ke bilik Michael Keagen untuk melihat bilik itu dan mencari apa-apa bahan bukti yang polis terlepas pandang. Pintu masuk bilik agen Interpol itu dikawal oleh dua orang pegawai polis.

   Khai dan Sani melihat di setiap sekeliling, di setiap sudut. Sampailah, Inspektor Sani terjumpa satu pin kecil yang berada di bawah laci meja bersebelahan dengan katil. Pin itu berbentuk bulat segitiga warna emas. Sani menyimpan bahan bukti ke dalam beg evidence. Inspektor Khai dan Sani kembali ke ibu pejabat untuk menyerahkan bahan bukti tersebut.

Rumah keluarga Zaidi



   Zaidi sedang menyambut hari jadinya yang ke 30 bersama-sama dengan isterinya. Hari itu merupakan hari yang gembira buatnya sehinggalah tiga orang lelaki memakai topeng hitam merempuh masuk dan memukul Zaidi dan isterinya sebelum diberikan ubat tidur daripada mereka bertiga. 15 minit kemudian, Zaidi mula tersedar dan mendapati badannya dipenuhi dengan bom. Dia pandang ke hadapan dan melihat pistol sudah berada di kepala isterinya. “If you don’t want your wife dead. Follow my instruction. You must do what I say. If you disobey, that bullet will go through your wife’s skull and you will be BOOM!” Zaidi terpaksa aku dengan arahan lelaki tersebut. Zaidi dan isterinya dipisahkan dengan dua kenderaan van asing. Isterinya dibawa ke tempat lain, begitu juga dengan Zaidi.

Jalan Bukit Bintang, Kuala Lumpur, Sejam kemudian



   Ting dan Jack juga sedang menjalankan tugas yang sama iaitu bertanya kepada orang awam mengenai lelaki tersebut. Tidak jauh dari Ting dan Jack, sedang dilangsungkan majlis pembukaan cawangan baru Bank Prima. Pembukaan itu akan dirasmikan oleh Datuk Hassani Hairudin, pengasas Bank Prima.

     Sebelum Datuk Hassani merasmikan Bank Prima yang baru itu. Seorang lelaki, Zaidi, datang terus ke arah Datuk Hassani dan terus memeluknya. BOOM!!! Letupan yang besar itu mengorbankan Datuk Hassani dan orang yang berada disekelilingnya. Orang awam lari bertempiaran. Ting dan Jack bergegas ke tempat kejadian. Jack menghubungi Khai yang sedang dalam perjalanan ke ibu pejabat. Khai dan Sani juga memandu laju ke tempat kejadian.


    Van berwarna hitam berada berdekatan tidak jauh dari bank tersebut bergerak ke tempat kejadian. Di dalam van itu, empat orang lelaki siap bersenjatakan senapang automatik M4A1, memakai topeng hitam dan berbaju kalis peluru. Mereka berempat keluar. “Let’s go get our money!!!”. Dua orang masuk dan meletup pintu besi bank tersebut yang dipenuhi dengan wang, manakala dua orang lagi menunggu di luar, menjaga parameter.

   Ting dan Jack ternampak kelibat dua orang tersebut dan terus melepaskan tembakan. Dua orang lelaki bertopeng itu juga melepaskan tembakan, mereka sama-sama membalas tembakan. Tetapi kemenangan hampir dimenangi oleh lelaki bertopeng tersebut kerana mereka memakai senapang yang lebih besar sementara Ting dan Jack hanya pakai pistol Glock sahaja.

   Inspektor Sani dan Khai tiba terus melepaskan tembakan. Khai berjaya menembak mati salah seorang lelaki yang berkawal di luar. Dua orang yang berada di dalam berjaya keluar dengan membawa wang. Mereka berempat melarikan diri dengan van yang sudah berada di belakang bangunan bank tersebut. Khai dan Sani ingin mengejar mereka berempat tetapi sudah terlambat kerana van tersebut lebih laju. Khai berasa amat tidak puas hati.

   Tetapi Khai berjaya menembak salah seorang perompak. Dan apabila Jack melihat peralatan yang ada pada mayat tersebut, Jack mengatakan kepada Khai, Sani dan Ting yang ini adalah peralatan dari pengedar senjata haram. Selepas beberapa minit, pasukan polis yang lain dan juga pasukan forensik tiba di tempat kejadian dan membawa mayat lelaki tersebut.

   Sementara menunggu laporan dari pihak forensik, pada malam itu, Sani dan Khai mengajak Ting dan Jack sekali di rumah Khai. Jack dan Ting bercerita tentang hidup mereka di negara masing-masing, bagaimana cara mereka bekerja di Interpol serta polis Australia dan Thailand. Di suatu sudut jalan yang sempit di Kuala Lumpur, van berwarna hitam berhenti di jalanan. Di dalamnya, seorang mayat perempuan dibunuh, isteri Zaidi. Lelaki berparut di pipi kiri menghubungi seseorang. “What’s our next move?”

   Keesokan paginya, ASP Bakar tidak puas hati dengan cara Khai, Sani, Jack dan Ting bekerja. ASP Bakar memberitahu. “Datuk Hassani, pengasas Bank Prima yang terkorban semalam. Ting, Jack, kamu berdua ada kat sana semalam, patutnya kamu bertindak dengan lebih pantas.”

   ASP Bakar meletakkan sekeping gambar di atas mejanya. “Tien, warganegara Thai. Kalau ikut rekod Interpol. Dia ni tak ada rekod jenayah. Nasib tuhan menyebelahi kita, pihak forensik dapat kesan satu cap jari kat sebutir peluru. Kita dapat jejak siapa punya cap tu.” ASP Bakar meletakkan sekeping lagi gambar.

   “Zeng Chong, umur dua puluh lima, kerja sebagai kerani. Nampak macam baik jer kan. Tapi di belakang sebenarnya dia ialah seorang pengedar senjata haram. Dan kita dapat jejak di mana rumah dia. Sani, kamu akan pergi ke rumah Zeng dengan Jack, tukar angin sikit. Ting dan Khai, kamu siasat apa benda ni.” ASP Bakar memberikan beg evidence yang di dalamnya mengandungi pin berbentuk bulat segitiga.

Bilik rahsia…


   “Channarong, kita dah tahu siapa yang tembak orang kita. Inspektor Khai, Inspektor Sani dan dua orang agen Interpol Ting Phanom dan Jack Taylor.” Lelaki itu berkata kepada lelaki berparut di pipi kiri.

   “Tunggu. Ting Phanom, anak kepada Yeerum. Ayah dia hampir nak bunuh aku dulu. Sekarang anak dia pula.” Senyum Channarong.

Rumah Zeng Chong



   Sani mengetuk pintu rumah Zeng. Jack melihat keadaan di sekeliling rumah. Tiba-tiba Zeng melarikan diri dengan menggunakan pintu belakang. Jack memanggil Sani, mereka berdua mengejar Zeng. Tidak lama kemudian, mereka berdua berjaya menangkap Zeng dan di bawa ke balai polis. Tiba di sana, Sani dan Jack menyoal siasat Zeng. Selepas beberapa lama kemudian, Zeng memberitahu perkara yang sebenar, dia mendedahkan nama kumpulan yang merompak bank Prima dan pembunuhan Michael Keagan ialah Trinity.

    Sani menghubungi Khai, memberitahu mengenai nama kumpulan Trinity dan meminta supaya Khai dan Ting mencari siapakah kumpulan iti dengan cepat. Khai mencari dengan cepat segala maklumat berkaitan Trinity bersama dengan Ting.

Bangunan IIC (Idris International Charity)



   Orang kanan Channarong, Puenthai. Bersama dengan dua orang bawahannya menyamar sebagai orang korporat. Dengan memalsukan maklumat dalam sistem IIC, mereka bertiga dengan senang dapat mengadakan mesyuarat palsu untuk berjumpa dengan pengarah IIC, Datuk Idris Muaz. IIC ialah badan organisasi kemanusiaan yang bertanggungjawab membantu warga dunia dalam kesusahan seperti bencana alam, kemiskinan dan peperangan.

    Puenthai dan orang bawahannya berjumpa Datuk Idris Muaz dengan membawa satu beg besar yang di bawa bersama-sama dengan mereka. Apabila berada dalam bilik mesyuarat, dengan pantas Puenthai mendiamkan Datuk Idris. Memakaikan baju bom ke badan Datuk Idris dan mengikatnya ke kerusi beroda. Puenthai memasang lagu Nessum Dorma dari telefon pintarnya. Sebaik sahaja Datuk Idris sedar. Puenthai menendang Datuk Idris, memecahkan tingkap bangunan itu, dia tercampak keluar jatuh dari tingkat 40. Puenthai melihat Datuk Idris jatuh. Apabila badan Datuk Idris menyentuh darat, Puenthai menekan butang. BOOM!!!

   “Get ready, cops will be coming. We gonna have some fun.” Arah Puenthai kepada orang bawahannya.

    Sekali lagi orang awam lari bertempiaran, salah seorang mangsa letupan cuba untuk menghubungi polis. Di ibu pejabat polis, seorang anggota polis memanggil Ting, Jack, Sani dan Khai. Memberitahu ada satu letupan berlaku di hadapan bangunan IIC. Mereka berempat bersama dengan pasukan Special Action Unit mempersiapkan diri dengan kelengkapan dan bergegas ke tempat letupan.

    Tiba di sana, ke semua pasukan special force menjaga pintu masuk bangunan itu dari luar. “Alpha, move in.” Pasukan Alpha masuk dahulu ke dalam bangunan IIC. Tidak beberapa lama kemudian, bunyi tembakan berlaku, Seorang anggota special force ditembak mati sebelum sempat keluar dari bangunan.

   Tiga jelmaan mula keluar dan melepaskan tembakan yang mengejut ke arah pasukan Special Action Unit dengan memakai senapang mesingan M249, ramai yang terkorban, Khai dan mereka bertiga sempat mengelak di belakang kereta. Puenthai dan orang bawahannya memakai baju kalis peluru Juggernaut yang tebal dan keras serta perlu ditembak berkali-kali. Anggota UTK cuba untuk membalas tembakan, tetapi tiada kesan langsung ke atas mereka bertiga. Satu trak besar muncul, Puenthai dan orangnya naik ke atas trak tersebut. Khai, Sani, Ting dan Jack mengejar dengan menaiki kereta pacuan 4 roda.

   Empat kereta polis, dua Waja dan dua Preve datang untuk membantu. Di dalam trak, mereka bertiga membuka pintu belakang trak tersebut dan mendapati 4 kereta polis di belakang mereka. Puenthai melepaskan tembakan. Empat kereta polis tersebut terpaksa mengundur dan memberi laluan kepada kereta pacuan 4 roda yang dinaiki oleh mereka berempat. Khai dan Ting melepaskan tembakan dengan senapang HK416 diikuti pula dengan Jack, Sani memandu. Tetapi tidak ada kesan.

   Dua kereta polis Waja menghimpit trak tersebut kiri dan kanan tetapi akhirnya terbabas dengan teruk. Tembakan masih lagi diteruskan. Sani mengelak dengan pantas dari terkena peluru musuh. Tiba-tiba, Sani beri satu idea. “Tembak tayar trak tu!!!” Cemas Inspektor Sani. Maka, Sani memandu lebih laju untuk memberi ruang kepada Jack untuk menembak tayar belakang trak tersebut. Tetapi tiba-tiba kereta pacuan 4 roda itu berhenti. “Ahh kenapa ni!!!”

   Dua kereta polis Preve mendahului kereta Sani untuk teruskan rancangan sama seperti apa yang dibuat oleh mereka tadi. Sementara Sani cuba untuk menghidupkan enjin. Dua kereta polis melakukan teknik yang sama iaitu menembak tayar trak kiri dan kanan serentak. Satu kereta menembak tayar depan dan satu kereta menembak tayar belakang, menyebabkan trak itu terbabas dan berpusing teruk di atas jalan raya.

   Dua orang bawahannya mati, hanya Puenthai sahaja yang hidup. Dia keluar dari trak, membawa mesingannya dan menembak ke arah dua kereta polis Preve yang sedang menuju ke arahnya. Enjin kereta Sani sudah kembali pulih, dia mula mengejar kembali. Dua kereta polis Preve tersebut terbabas berlanggar antara satu sama lain.

   Kereta pacuan 4 roda muncul di depan mata Puenthai, dia menembak sekali lagi, Khai juga membalas tembakan. Salah satu tayar kereta Sani hancur menyebabkan kereta itu terbalik dan terbabas melepasi serta hampir terkena ke arah Puenthai. Satu van hitam muncul. Pintu belakang dibuka, wajah bosnya, Channarong mula terkeluar. “Masuk.” Puenthai masuk ke dalam van dan melarikan diri.

   Selepas beberapa minit, Khai mula sedar dari pengsannya dan mendapati dia berada di hospital. Ting muncul di hadapannya. “Apa dah berlaku?”

   “Nasib baik aku sempat selamatkan kamu bertiga. Kalau tak, kereta tu dah meletup sama-sama dengan korang semua.” Kata Ting.

   “Mana Jack dengan Sani?”

   “Mereka dalam wad, tak sedarkan diri lagi. Polis jumpa ni dalam pejabat Datuk Idris.” Ting menunjukkan gambar yang terpapar empat orang lelaki.

     “Tunggu, itu Michael, Datuk Hassani dan Datuk Idris. Tapi, siapa sorang lagi tu?”

    “Itu, kita masih mencari lagi identiti laki tu. Tapi sekarang apa yang aku dah dapat ialah tentang kumpulan Trinity. Inilah kumpulan yang ayah aku selalu buru dulu.” Ting memberikan dua keping gambar. Wajah Channarong dan Puenthai

     “Trinity ni siapa?”

   “Perompak, pengganas, pakar dalam buat bom, kes-kes bom berani mati di Thailand banyak berpunca dari Trinity, mereka sanggup mati. Ketuanya ialah Channarong, tapi apa yang aku masih keliru. Kenapa dia nak datang ke Malaysia? Apa tujuan dia?” Khai melihat pada gambar tersebut.

    “Mereka semua pakai pin yang sama kat baju. Tiga dah habis, tinggal lagi seorang jer. Ting, kita kena cari laki ni cepat sebelum Trinity dapat dulu.” Tiba-tiba satu jeritan terdengar dari luar bilik wad Khai. Khai yang berada dalam mod berehat terus bertukar kepada mod bertindak. Ting dan Khai keluar dari bilik wad dan mendapati orang-orang Channarong membawa lari Jack dan Sani.

   Khai dan Ting mengejar mereka sampai ke luar bangunan hospital tetapi tidak berjaya kerana orang-orang Channarong menaiki kereta dengan pantas. Satu penggilan dari telefon pintar Ting.”Kalau nak balik kawan-kawan kau, kau serahkan semula pin tu. Lokasi akan aku hantar ke GPS phone kau. Pukul 12 tepat.” Kata Channarong.

   Kembali ke ibu pejabat polis. Khai meminta kebenaran dari ASP Bakar untuk lancarkan serangan.”Kenapa perlu adakan perjumpaan dengan mereka, bahaya Khai. Mereka pengganas, mereka boleh buat apa saja kat kamu berdua.” Kata ASP Bakar.

   “Tuan, nyawa Jack dan Sani berada di tangan mereka. Nak tak nak, kita kena serahkan pin tu.” Balas Khai.

     “Kamu dah tinjau dulu ke lokasi yang dia bagi tu?’

     “Saya dah arahkan mata-mata untuk tinjau tempat itu senyap.”

     “Baiklah Khai, kamu dan Ting ketua operasi ni.” Pintu pejabat ASP Bakar terbuka, Ting muncul.

     “Khai, Tuan kena ikut saya sekarang.” Arah Ting. ASP Bakar dan Inspektor Khai mengikut Ting ke mejanya.

   “Semasa saya sedang observe pin ni, saya tertekan pada segitiga kat pin. Tiba-tiba keluar sesuatu seperti alat pencucuk. Pin ni ialah pendrive. Jadi saya lihat apa yang ada dalam pendrive ni kat laptop saya, dan kandungannya tuan tengok sendiri.” ASP Bakar meneliti setiap fail yang ada dalam pendrive tersebut.

    Maklumat biodata Michael Keagan, maklumat kewangannya, segala aktiviti-aktivitinya. “Jadi dia ni menjalankan bisnes dadah dan pemerdagangan orang?” Tanya ASP Bakar.

    “Betul tuan. Bersama dengan tiga orang, mengikut gambar yang kita jumpa di pejabat Datuk Idris.”

    “Kalau ikut dalam gambar tu, Michael, Idris dan Hassani dah mati, seorang lagi belum. Kenapa dia tak mati lagi sebab tiga orang itu mati pada tiga hari berbeza. Hari ni hari keempat sepatutnya kita dah dapat kesan kematian orang keempat tapi tak ada.” Fikir Inspektor Khai.

    Seorang pegawai polis memberi sekeping fail kepada Ting. “Tuan ni fail mengenai orang keempat yang kita cari tu.” Ting meneliti fail itu.

 “Nama Thuanthong, seorang pengasas syarikat NatureCare. Syarikat jadi alam sekitar. Hmm…Terang di depan, gelap di belakang. Aktiviti haram, sama macam tiga orang tadi. Tapi mengikut apa yang di sini, dia ada satu aktiviti haram tambahan untuk buat banyak untung, pembalakan haram dan pemburuan gajah. Nah Khai, kamu check bahagian akaun.” Ting memberikan lima keping kertas kepada Khai.

   Inspektor meneliti dengan baik kertas akaun simpanan Thuanthong. “Tuan, Ting, saya rasa dah tahu punca kenapa Trinity datang ke Malaysia.” Khai memberikan salah satu kertas akaun kepada ASP Bakar.

   “Jadi Thuanthong yang mengupahkan kumpulan Trinity untuk bunuh mereka bertiga supaya?”

   “Supaya Thuanthong dapat kaut semua untung dari peniagaan mereka, mengikut kepada kertas ni, sebelum ni untung dari perniagaan tu dibahagikan sama rata. Jadi saya rasa ni kes rebut kuasa. Thuanthong tamak.” Jelas Khai.

   “Jadi dia di mana sekarang?” Tanya ASP Bakar.

   “Kita tak tahu.” Balas Ting.

   “Saya dah copy semua fail penting. Kita bagi saja pin ni. Jangan risau tuan, kami ada plan.” Kata Ting Phanom. Inspektor Khai dan agen Ting bergerak menuju ke stesen LRT di Wangsa Maju tepat pada pukul 12 tengah malam. Tiba di sana, Puenthai menunggu mereka berdua.

   “Mana Channarong!?” Tanya Khai.

   “Rileks, selesaikan yang ni dulu. Bagi pin tu.” Balas Puenthai.

   “Bagi Sani dan Jack dulu.”

   “Pin dulu.”

   “Aku kata…” Tiba-tiba satu cahaya laser menyala di dada Khai dan Ting.

   “Kalau kau tak nak dengar arahan aku sekali lagi, sniper tamatkan korang.” Senyum Puenthai.

   Inspektor Khai terpaksa akur, dia mencampakkan pin tersebut ke Puenthai. Kebetulan pula, sebuah kereta api LRT berhenti di perhentian Wangsa Maju, tetapi tidak ramai penumpang. Cuma ada dua dan dua itu ialah Sani dan Jack. Inspektor Khai dan Ting Phanom masuk ke dalam kereta api tersebut untuk menyelamatkan mereka berdua. Ting membuka ikatan Sani dan Jack.

   Puenthai yang masih berada di luar bertanya kepada Khai. “Inspektor Khai, di mana Channarong? Ini jawapannya.” Puenthai mencampakkan telefon pintar ke arah Khai. Satu video terpapar di skrin telefon tersebut. Thuanthong, Channarong dan seorang lelaki tua yang sudah berumur. Ting menyusul untuk melihat video tersebut.

   Reaksi Ting amat terkejut kerana lelaki tua itu adalah ayahnya. “Celaka kau Chan, Kau jangan sentuh ayah aku!!!”

   “Kau ingat aku tak tahu kau pasang alat tracking dalam pin tu. Haha bodoh! Taktik yang sama macam ayah kau dulu. Bukan, mendiang ayah kau sekarang!” Channarong menembak ayah Ting.

    “AYAH!!!!”

    “Selamat pergi mati!” Video itu tamat. Sementara itu, Puenthai telah memijak hancur pin tersebut dan terus menendang Ting yang berada di dalam LRT. Apa yang Khai dan Ting tidak tahu, Puenthai dan orang-orangnya telah mengawal sistem LRT pada waktu malam itu.

   Khai berlawan dengan Puenthai, tetapi pergerakan Puenthai lebih pantas. Ting seperti tidak sedarkan diri, dia hanya rebah ke lantai dan tidak berbuat apa-apa. Khai cuba menyedarkan Ting sementara Sani dan Jack berlawan dengan Puenthai. Tetapi hasilnya tetap sama.

    “Cepat sedar Ting! Lawan balik!” Tiada reaksi pada Ting Phanom.

    “Kalau ayah kau tengok macam ni dia mesti kecewa dengan kau. Lawan balik…Untuk dia!” Tiba-tiba Ting mula sedar dan bingkas bangun. Dia mara ke hadapan dan terus menendang dan menumbuk Puenthai berkali-kali sehingga Puenthai tiada peluang untuk membalas semula.

   Ting membantai Puenthai dengan siku kanannya tepat ke kepala. Puenthai sangat geram, lantas mengeluarkan sebilah pisau. Dia menyerang Ting, tetapi Ting dibantu oleh Jack, Sani dan Khai. “Hati-hati korang, teknik dia guna pisau, sama macam dia bunuh Michael Keagan.” Ting beri peringatan kepada rakan sepasukannya.

   Mereka berempat menyerang serentak ke arah Puenthai. Sani dan Jack berjaya dipatahkan serangan mereka oleh Puenthai, Tetapi, Khai dapat mematahkan tangan kiri Puenthai, lantas Ting menendang keluar Puenthai dari LRT. Dia jatuh dan temui ajalnya.

   “Apa kita nak buat sekarang! Pin tu dah musnah, kita tak boleh nak jejaki mereka.” Cemas Ting.

   “Ting! Ting! Relaks, masa aku dengan Jack kena seksa. Aku ada dengar dari orang Trinity yang Chan pergi ke rumah Thuan untuk adakan meeting.” Ujar Sani.

   “Eh Sani, sejak bila kau tau bahasa Thai ni?” Bingung Khai.

   “Dulu, aku ada belajar sikit bahasa Thai.” Balas Sani.

   “Ting, kita akan cari Thuan dan Chan sampai dapat. Kita tak boleh biarkan mereka hidup.” Jack menempuk bahu Ting. Ting amat terharu dan sedih terus memeluk Jack.

   “Kau tak seorang Ting, Kami semua di belakang kau.” Khai beri semangat.

   Di rumah Khai, mereka mencari maklumat di mana rumah Thuanthong berada. Akhirnya mereka dapat mencari dengan bantuan dari maklumat sistem Interpol. Rumahnya agak besar dan dipenuhi dengan pengawal peribadi, bersenjatakan senapang automatik. “Ini bukan pengawal, ini dah macam tentera.” Khai melihat maklumat itu pada komputer riba.

   Keesokan paginya, ASP Bakar memberi kebenaran kepada Sani, Jack, Khai dan Ting untuk diterbangkan ke Bangkok, Thailand. Di sana nanti mereka berempat akan di bantu oleh ketua pasukan khas polis Thailand, Sarjan Virote, kawan baik ayah Ting.

Bangkok International Airport, Thailand


   Inspektor Khai, Sani dan agen Jack dan Ting bertemu dengan Sarjan Virote. Sarjan Virote berkata mereka akan mulakan serangan malam ini. Mata-mata Sarjan Virote sudah lama memerhatikan gerak-geri yang berlaku di hadapan rumah Thuanthong. Pihak polis Thai tahu Thuanthong ada rahsia jahat yang tersembunyi, mereka tidak boleh menyerang kerana tidak ada bukti sampailah pihak polis dari Malaysia memberitahu mereka ada bukti yang sahih.

   Sarjan Virote berkata lagi, Thuanthong perlu ditamatkan nyawanya kerana sudah banyak tuduhan mahkamah terlepas darinya. Begitu juga dengan Trinity. Mereka kena bertindak cepat sebelum mereka berdua itu hilang bersama dengan dadah dan orang. Sarjan Virote melakukan semua ini untuk membalas balik apa yang Channarong dah lakukan kepada kawan lamanya.

Rumah Channarong, Bangkok, 3 A.M.


  Inspektor Khai, Sani, Ting dan Jack sudah bersedia dengan kelengkapan mereka. Senapang automatik sudah bersedia di tangan, hanya menunggu masa untuk beraksi. Pasukan special force Thai sudah bersedia juga. “Charlie, weapons free.” Pasukan sniper melepaskan tembakan senyap ke arah dua orang yang berada di atas bumbung dan dua lagi di bawah. Tidak ramai yang berkawal pada malam ini, mungkin mereka sudah tidur.

   Pasukan Alpha bergerak ke pintu hadapan sementara pasukan Bravo bergerak ke pintu belakang. Sebelum merempuh masuk, mereka menggunakan Snake Cam untuk melihat apa yang berada di balik pintu dengan memasukkan wayar kamera tersebut di bawah lubang pintu. Salah seorang anggota special force memberikan isyarat. “Cancel stealth, ambush mod.” Operasi senyap akan bertukar bising kerana di sebalik pintu tersebut, ramai orang-orang Channarong sudah bersedia dengan senjata masing-masing.

   C4 dipasang pada pintu, seorang anggota special force sudah bersedia bom Flashbang di tangannya. BOOM! C4 diletupkan, Flashbang dilontarkan. Ramai orang-orang Channarong buta sementara. Pantas pasukan khas Thai melepaskan tembakan, ramai yang terkorban. Situasi yang sama juga berlaku di pintu belakang.

   Setiap bilik dirempuh masuk oleh pasukan polis Thai. Pasukan Charlie berikan bantuan tembakan sniper dari luar, memudahkan kerja pasukan Alpha dan Bravo. Sani dan Jack berjaya sampai ke bilik utama Thuanthong. Thuanthong menembak dengan menggunakan pistolnya berkali-kali, tetapi tiada satu pun yang mengena. Sani dan Jack membalas tembakan semula, lalu membunuh Thuanthong.

   Khai dan Ting berada di bilik Channarong, apabila mereka masuk. Badan Channarong sudah dipenuhi dengan bom C4, lantas Khai dan Ting bersama dengan pasukan Alpha melarikan diri. BOOM!!! Chan adalah orang terakhir dalam rumah itu.

   Misi belum berakhir, mereka perlu mencari di mana peta yang menyimpan dadah dan orang-orang. Sarjan Virote menjumpai peta itu di dalam bilik bacaan Thuanthong. Mereka bertindak dengan bergerak ke tempat yang dikehendaki dengan pantas.

   Kapal terbang kargo yang membawa dadah dan orang untuk didagangkan berjaya dihalang oleh pasukan khas Thai. Juruterbang itu menyerah diri. Mereka memeriksa setiap yang ada dalam kapal terbang kargo itu, dadah dan orang-orang yang tidak bersalah berjaya dibebaskan. Misi mereka berjaya.

Tiga hari kemudian…


   Inspektor Sani dan Khai kembali ke Malaysia. Ting mengucapkan terima kasih kepada mereka berdua kerana telah banyak membantu dalam menyelesaikan kes ini. Agen Jack Taylor juga akan kembali balik ke negara kelahirannya Australia. Manakala untuk Ting, dia ada benda yang perlu diselesaikan berkaitan dengan ayahnya. Ting kembali ke rumah lama ayahnya. Mengenang semula kenangannya bersama ayah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s