Perjalanan Adam (Episod 3 – Akhir)

PA E3

Pukul 10:00 malam

   Adam berada di atas gelanggang perlawanan yang berlangsung di sebuah bangunan yang sudah lama ditinggalkan. Penonton mula bersorak, duit mula beterbangan, perjudian sedang dijalankan. Di hadapan Adam ialah lawannya yang pertama, dari Scotland. Lelaki kulit putih itu menggunakan skil tinju biasa, Adam dapat mengalahkan lelaki itu dengan mudah.

   Lawannya yang kedua kali ini dari China, lelaki itu datang dengan membawa sebilah pedang yang bersinar dan tajam. Kali ini, Adam lebih menggunakkan pertahanannya untuk menggelak serangan pedang lelaki China itu. Serangannya amat laju, Adam terpaksa fokus untuk menggelak setiap satu darinya. Sehingga satu saat, peluang ada di depan mata Adam dan dia tidak mahu lepaskannya. Adam dapat mematahkan kedua-dua belah tangan lelaki China itu, lalu mengalahkannya. Seperti yang telah diberitahu oleh Bakar, perlawanan ini tiada undang-undang, peserta boleh membawa apa saja jenis senjata di atas gelanggang.

   Untuk kali ketiga dan terakhir, Adam bertemu dengan lawannya. Tetapi wajah Adam berubah.

   “Bakar!?”

   “Maaf Adam, abang kau kata dia akan bagi extra money kalau aku dapat kalahkan kau”

   “Abang aku? Dia ada kat sini?”

   “Kau tak tahu lagi ke? Dialah penganjur perlawanan berdarah ni.”

   “Aku dah janji dengan kau, aku akan menang untuk kau.”

   “Well, selagi aku nak peluang besar kat depan aku, aku dapatkannya, aku tak peduli tentang yang lain.”

   “Celaka kau! Mana pak cik aku!?”
“Jangan risau, dia ada kat atas dengan abang kau. Sekarang, jom, kita berlawan.”

   Adam dan Bakar masing-masing bersiap sedia dengan langkah silat mereka berdua. Bakar mula mara dengan pantas ke arah Adam. Adam melepaskan tumbukan, tetapi serangannya berjaya dihalang oleh Bakar. Bakar membalas dengan menyelitkan kakinya antara dua kaki Adam, lalu menjatuhkan Adam serta-merta.

  Bakar cuba untuk memijak Adam yang sudah rebah. Adam menggelak dengan menggulingkan badannya. Adam bangun dan mara ke arah Bakar. Adam melepaskan tendangan ke arah Bakar. Bakar tidak sempat menggelak, Adam membalas lagi dengan tumbukan berkali-kali ke arah wajah dan badan Bakar. Bakar tiada peluang untuk membalas.

   Sehinggalah Bakar mengeluarkan karambit dan mencederakan Adam di bahagian perut. Luka mula kelihatan.

   “Sekarang kau main kotor pulak.”

   “Kalau aku dapat bunuh kau. Dia bagi lagi banyak duit hahahah.”

   “Kau dah salah gunakan silat. Aku akan hentikan kau.”

 Bakar menyerang dengan karambitnya berkali-kali ke wajah Adam, dia berjaya menggelak. Adam dapat memegang lengan Bakar, dia memusingkan tangan Bakar dan mematahkan tangan di bahu Adam. Tangan kanan Bakar tidak berfungsi. Adam membalas dengan tumbukan sekali ke wajah Bakar, lalu dia rebah dan pengsan. Kemenangan diberikan kepada Adam.

   Adam tidak mahu wang, dia mahu bebaskan pak ciknya. Dia naik ke atas iaitu bilik VIP di mana abangnya menggunakan bilik itu menonton perlawanan. Pintu tidak berkunci, Adam masuk.

BANG!

   Tiba-tiba bahu kanan Adam terasa amat panas dan pedih. Darah mula menitik keluar. Automatik badan Adam terketar-ketar, peluru sudah tertanam di dalam bahunya. Adam melihat di depan ialah abangnya yang sedang mengacukan pistolnya ke arah Adam. Di sebelah abangnya ialah pak cik Mokhtar yang sedang dalam ikatan di tangan dan mulutnya di tutup dengan pita pelekat.

   “Kenapa abang tembak Adam?”

   “Aku ingat budak si Bakar tu boleh habiskan kau. Ternyata jangkaan aku meleset.”

   “Kenapa abang benci sangat kat Adam?”

   “Sebab kau cuba nak bawa tradisi kampung bodoh kau kat bandar ni. Aku kena bunuh kau sebab aku tak nak orang-orang VIP tahu yang aku ni asal dari kampung.”

   “Abang, mak dan ayah rindu kat abang. Balik la ke kampung dengan Adam esok.” Kata Adam sambil menahan kesakitan.

   “Pulang? Ha! Lepas tu apa? Aku kena pukul dengan ayah lagi. Aku takkan jejakkan kaki aku ke kampung kuno tu lagi. Sudah la, dari kecil lagi, ayah dan mak sayangkan kamu lagi dari aku. Sebab tu aku benci korang semua.”

   “Bandar ni dah banyak mengubah abang.”

  “Aku jadi kaya, aku berada di atas. Aku tak perlu duduk kat kampung mengharapkan bantuan orang lain. Aku ratah semuanya sehingga habis. Semuanya milik aku.”

   “Sekarang, kau mati.” Abangnya mula untuk melepaskan tembakan. Tiba-tiba bunyi siren polis mula kedengaran di luar bilik VIP. Abang Adam melihat ke arah komputer yang memaparkan rakaman CCTV melihat penontonnya ditangkap oleh pihak polis.

   “Kau telefon polis!?”

   “Adam kena hentikan perbuatan keji abang.”

    “Celaka kau!!!”

BANG! BANG! BANG!

    Beberapa das tembakan dilepaskan oleh abang Adam. Adam berlindung di belakang sofa, dia tiada peluang untuk bergerak ke mana-mana. Ketika abangnya cuba untuk mengisi peluru, Adam bergerak dengan pantas ke arah abangnya dan cuba untuk mengambil pistol tersebut dari abangnya.

   Pak cik Mohktar berjaya melepaskan dirinya dari ikatan. Dia cuba untuk Adam dengan menarik abang Adam. Abang Adam menolak pak cik Mokhtar dan Adam. Abang Adam menembak Adam. Dia rebah ke lantai. Darah mengalir keluar dengan banyak kerana tembakan itu tepat mengenai perutnya.

   Anggota polis mula merempuh masuk dan melepaskan tembakan tepat ke kepala abang Adam. Abangnya mati dengan serta-merta. Pak cik Mokhtar mendekati Adam dan memegang tangan Adam.

   “Adam, kamu bertahan Adam. Tolong panggil ambulans!”

   “Pa, pa, pak cik, tolong bagi ni kat mak ayah saya. Kata kat mereka, saya sayangkan mereka.” Adam memberikan sekeping surat dan buku akaun bank kepada Pak cik Mokhtar dalam keadaan tangannya terketar-ketar.

   “Maafkan saya pak cik.” Adam pergi ke alam lain. Meninggalkan dunia. Matanya mengalirkan air mata walaupun sudah ditutup. Pak cik Mokhtar tidak dapat berbuat apa-apa. Dia hanya mampu bersedih dan mendoakan Adam supaya tenang di sana. Berada dalam kalangan orang-orang yang baik.

   “Kamulah budak yang baik Adam. Kamu budak baik.” Kata Pak cik Mokhtar di dalam hatinya.

   Jenazah Adam dan abangnya dibawa ke kampung. Pak Cik Mokhtar mengikuti sekali. Apabila tiba di rumah mak dan ayah Adam, jenazah dua adik-beradik itu dibersihkan, jenazah Adam selesai dengan cepat, tetapi abangnya sedikit lama kerana orang yang membersihkannya berkata mayat abangnya sedikit busuk.

   Dua jenazah itu dibawa ke tanah perkuburan terdekat di kampung itu. Setelah selesai dikebumikan, Pak cik Mokhtar memberikan surat dan buku akaun bank kepada ibu Adam. Ibu dan ayah Adam membaca surat itu.

   “Ibu, ada sebab kenapa Adam mahu keluar dari kampung. Ingat tak masa Adam umur 12 tahun dulu? Masa Adam dengan abang tengah buat kerja rumah, ibu tengah lipat kain. Ibu pernah kata yang ibu teringin nakkan kita satu keluarga tunaikan umrah sama-sama. Sejak dari hari itu, Adam teringatkan kata-kata ibu dan bertekad untuk kumpul duit apabila Adam dapat cari kerja kat Kuala Lumpur.

   “Ayah, sebenarnya Adam dah boleh beli tempat untuk Adam mengajar silat tu. Tapi, impian ibu lebih penting di dunia dan akhirat. Adam harap Adam akan dapat jumpa dengan abang dan bawa dia balik ke kampung supaya kita sekeluarga dapat pergi umrah sama-sama. Harap-harap hubungan kita sekeluarga dapat dipulih lepas kita pergi umrah. Maafkan Adam ayah sebab tak dapat nak tunaikan impian ayah.”

   Ibu dan ayah Adam mengalirkan air mata kesedihan. Anak bongsunya itu sudah banyak berkorban untuk merealisasikan impian keluarga itu untuk menunaikan umrah bersama-sama dengan dua orang anak mereka. Tetapi kali ini mereka berdua tidak kembali dengan pakaian cantik, tetapi pulang dengan kain putih.

Beberapa bulan kemudian…

   Ibu dan ayah Adam tiba di lapangan terbang KLIA, mula untuk bertolak ke Arab Saudi untuk menunaikan umrah. Sedang mereka berdua berjalan menunju ke kapal terbang. Langkah ibu Adam terhenti, hatinya merasakan sesuatu yang… Kuat. Ibu Adam berpaling ke belakang dan dia ternampak bayangan Adam dan abangnya sedang menarik beg beroda. Adam tersenyum melihat wajah ibunya. Ibunya mengalirkan air mata.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s